13-10-11

Bismillahirahmannirrahim..

Seminggu ini suasana hati saya agak kurang baik. Rasanya semua yg saya lihat,dengar, nggak ada yg enaknya.
Saya jd males berinteraksi langsung sama orang. Selain dirumah,dimana2 saya ngerasa ”nggak banget”.

Seburuk2nya suasana hati saya,saya harus tetap terlihat baik2 sayang kayak lagunya wali. Itu saya buktikan dengan siang ini sepulang kerja,saya ke bengkel langganan. Rencananya mau ngambil aki yg kemarin lusa dititipin buat disetrum. Mestinya sih kemarin sudah bisa diambil. Cuman kemarin saya pengen cepet2 nyampe rumah dan tidur. Ada kejadian di tempat kerja yang agak bikin hati saya muram. Untung nggak bikin muka saya kusam. Hehe

Lanjut,sampai bengkel saya sudah disambut keramahan Koko yg punya bengkel. Beliau langsung mengenali saya, ‘Tunggu ya mbak,yang ngerjain lagi pada makan’,katanya dengan logat jawa yang kental. Koko ini keturunan cina,tapi tuturjawanya aluuus banget. Tinggal kasih blangkon,matanya dibelo-in dikit,kulitnya diitemin dikit. Mirip dah sama bapak2 yg keluar dari lampu ajaib di iklan rokok,’Kubberi sattu perrmintaan!’.

Nggak lama,mas2 tukang bengkelnya pada datang berduyun2. 3 orang. Yang satu paling senior kayaknya,jalan duluan,ngangguk dan senyum waktu liat saya. Saya bales ngangguk.
Yang dua masih muda,kayaknya anak magang. Dulu Koko-nya pernah cerita kalo bengkelnya sering diminta buat magang anak2 SMK. Ini kali ya.
Yang tiga imut banget,punya senyum paling manis. Rambut kriwil2 kayak orang Ambon. Gigi depannya bolong dua. Digendong sama mas yg senior. Anaknya ternyata. Haha
Tiba2 mood saya berubah.

Sekarang mas yang (kayaknya) anak magang  itu lagi ngutak ngatik motor saya sama yang senior,mereka ngomongin apa2 yg mesti diservis,diganti. Dalam bahasa jawa. Saya sempet curiga mereka lagi nawar motor saya. Hehe
Coba saya ngerti permesinan dan bahasa jawa,pasti saya ikutan diskusi. Kayaknya lebih seru daripada cuman nonton.

Selain masang aki saya juga minta motor dicek sana sini. Agak lama,saya sampai plangah plongoh nyari kerjaan. Tepat di depan bengkel ada sekolahan esde-esempe yg jadi satu sama gereja. Beberapa dari mereka berseliweran di jalan,beberapa main sepeda,beberapa makan tanah.
Saya perhatiin anak2 itu kebanyakan bermuka oriental tapi logatnya jawa atau berbahasa Indonesia. Nggak ada yg berbahasa banjar daerah sini. Nggak tau deh mereka yg didalam sekolahan.

Lalu perhatian saya teralihkan karna tiba2 dari jarak 5 meter dari bengkel saya liat ada bapak2 dorong motornya yg penuh sama kardus2 jualan. Mogok rupanya. Jarak 2 meter mas tukang bengkel yg senior udah berdiri menyambut calon pelanggannya. ‘Kenapa pak?’ tanyanya.
‘Ini lho,nggak tau tiba2 mati pas naik jembatan di sono’, katanya sambil menunjuk ke arah jalan yg ada jembatannya. Satu yg saya perhatikan,dia berbahasa jawa.

Bapak2 yg datang tadi ditanya jualan apa,dimana,beli barang2nya dimana,semua dijawab pake bahasa jawa. Waktu minta tolong naikin standar dua motornya,bapak itu sama mas yg senior ngasih aba2 berbarengan,’Ji-ro-lu! Ji-ro-lu!’. Trus mereka ketawa. Tanpa sadar saya jadi ikutan ketawa. Bapak2 ini rame banget. Dari datang,nurunin barang dagangannya yg diikat kuat di motor,sampai ikut sibuk ngurusin motornya yg mogok,beliau nggak berhenti ngomong. Adaaa aja yg diceritain. Dan semuanya dalam bahasa jawa. Haaa.. semua yg ada disitu termasuk si Koko,juga ikutan ngobrol. Saya? Cuma ikut senyam senyum kalau mereka ketawa karna cerita si Bapak lucu.

Lama2 Bapak itu merhatiin saya trus langsung nanya,’Iso ngomong jowo tho mbak?’. Ebuset. Saya langsung geleng2 panik, ‘Nggak pak,cuman ngerti dikit2..’
Trus mereka ngobrol lagi dan membiarkan saya menyimak. Kali aja keluar besok pas ulangan. #loh?

Saya langsung tersenyum geli. Ini saya di kampung sendiri,tapi berasa ada di jawa. Semua yg disekitar saya pada ngobrol bahasa jawa. Anehnya,saya nggak berasa asing disini. Saya nggak ngerasa ”nggak banget”. Saya merasa keberadaan saya disadari oleh mereka begitu juga sebaliknya,saya menyadari keberadaan mereka. Betapapun berbedanya logat kami. Betapapun berbedanya garis wajah kami. Apalagi sekadar perbedaan gender. Saya nggak merasa berbeda tapi tetap dihormati.
Lalu gimana bisa beberapa hari ini saya merasa berbeda dan nggak ngerti sama orang2 yg notabene logatnya,asal usul,dan tanah kelahirannya sama ama saya. Entahlah. Mungkin masing2 punya kepentingan yg lebih penting daripada kepentingan orang lain. Jadi bisa bebas berbuat,berkata2 dan bersikap sesukanya.

Hari ini,disini, di tempat yang nggak terduga, saya dapat pelajaran sekaligus nge-charge mood saya soal hubungan dengan sesama manusia. Saya dan bapak itu, mungkin hari ini memerlukan mas2 tukang bengkel ini dan Koko. Tapi oneday, bisa jadi saya memerlukan bapak2 itu dan jualannya. Atau mereka memerlukan saya. Wallahualam..
Mudah2an kita diberikan umur panjang dan kesehatan supaya tetap bisa bermanfaat buat orang lain. Sekecil apapun usaha kita. Dilihat ataupun tanpa dilihat manusia. Karna Allah tidak pernah tidur dan tidak ada yg luput dariNya..

Udah ya,saya mau pulang. Afwan kalo susunannya berantakan. Saya udah kangen rumah.
Salam,(^_^)

6 thoughts on “13-10-11

  1. wkwkwk., hati2, bisa besok mogok lagi tu., supaya ikam dtang gi kesitu llu dilajari kokox bhasa jawa., hahaha
    mkin bagus z tulisan km ci lh., hehehe
    kalo da apa2 curcol z cong ae., biasa z lo tarif q kda mahal jua., hahaha

Leave a comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s