Kenal lama,nikah cepet atau kenal cepet,nikah lama?

Bismillahirahmannirrahim

Sebelum mulai saya mau ngajak semuanya ngedoain buat 3 orang temen sekelas saya di SMA yg dalam bulan ini berturut2 ngadain pernikahan. Buat Mega (16okt), Dika (23okt).. Barakallahulakuma wabaraka’alaikuma wajamabainakuma bi khair..aamiin
Dan yg minggu depan,Ery (30okt)..Mudahan kalian berdua selalu diberkati..amiin..

Mungkin banyak yg bertanya2 kenapa ini topik yg saya angkat.

Beberapa waktu lalu saya sempet secara sadar dan sengaja ngikutin alur timeline salah satu temen (sebut saja Adel) yg lagi galau karna si pacar (sebut saja Comel) belom2 juga netapin ‘tanggal’. Padahal udah pacaran bertahun2. Beberapa hari saya pantau timeline mereka dan ikut nyemangatin Adel (sekalian nyemangatin diri saya sendiri sebenarnya,hehe). Dan lalu kemudian tidak lama setelah itu *tsaah*,Comel mastiin tanggalnya. July 2013,dia tulis d timeline. Dan itu dia ungkapin di social network sodara-sodara! That’s it,no direct message,just direct proposal. Sebenarnya siy Comel sudah lama juga mikirin dan mau bikin surprise buat Adel. Tapi yah karna Adel bawel dan ngancem mau berubah jadi kura2 ninja,jadi dia buka aja sekarang. Alhamdulillah yah,berkat kebawelannya,Adel dapet jawaban dari doanya. Dan Comel gak dapet istri kura2 ninja. -____-
ξ\(⌒.⌒)/ξ

One more similar case,ada temen saya,sebut saja Elia. Elia punya pacar sejak SMA yang juga temen saya,sebut saja Midun. Nah Elia ini udah ngebet banget pengen nikah. Tapi Midun,like case before,gak maju2 juga. Elia pun galau. Udah pengen nelen mentos satu bungkus. Untung waktu itu sempet dihalau dan dikasih permen fox,memukau lah Elia.

Soal topik ini,beberapa waktu lalu. saya dan beberapa orang sahabat sempet beradu argumen.
Saya, Elia dan seorang sahabat wanita yg waktu itu melempar wacana. Kita mau menangkap opini temen2 yang lain yang waktu itu kebetulan,para pria.

Dan inilah tanya-jawab-an kita.
T (tanya para wanita) : serius gak siy mau ngelamar?
J (jawab para pria) : serius lah..
T : trus kapan?
J : ya secepatnya.
T : secepatnya itu kapan? Besok lebih cepat dari lusa. 5tahun lagi juga lebih cepat dari 10tahun. Kapan?
J : pokoknya secepatnya. yang penting target lulus kuliah dulu tahun ini.
T : nah itu bisa nentuin target lulus. Lah target ngelamar?
J : gimana mau maju ngelamar,org kita belom kerja. Anak orang mau dikasih makan pake apa? Cinta?!
T : kan rezeki tetap ngalir kalo udah nikah?
J : tetap aja kita dituntut mapan dulu. Belum mikirin mahar, biaya nikah, ini-itu.
T : kan bisa diomongin sama wanitanya biar bisa yang sederhana aja?
J : iya kalo wanitanya mau, lah keluarganya kan belum tentu.
T : kan bisa minta wanitanya ngejelasin ke keluarganya?
J : ya itu coba suruh dulu wanitanya ngejelasin ke keluarganya deh.
T : yeeee ngelamar dulu doong..!
J : jadi wanita nggak mikirin kaya yang kita, para pria, pikirin sih.. tanggung jawab yang mesti kita emban..
T : kan kalo udah nikah semua ditanggung dan dijawab sama2?
J : ya liat entar lah.
T : gak takut diambil orang?
J : diambil juga nggak papa deh.

NB: masih mau bilang ‘wanita nggak mikirin apa yang pria pikirin’?

Dan tanya jawab pun selesai. Diakhiri dengan pertanyaan 1tahun, 2tahun, 5tahun ke depan.
Honestly, saya sudah mengenal makhluk2 ajaib ini lebih dari 5tahun. Dan debating sama mereka sesuatu yang saya rindukan (walo kadang kesel dan makan ati ampela ceker jeroan jugaa). Saya yakin pulang dari situ semua sibuk sama pikiran masing2. Well, lets make plan then.

Sebenarnya, para lelaki juga gak bisa disalahin sih. Pendapat mereka,kalau harus mapan dulu baru bisa berani buat ngelamar, sebenarnya didukung kenyataan di depan mata kalau banyak para wanita atau keluarganya, menjadikan kemapanan sebagai salah satu syarat. Walaupun gak sedikit wanita yang siap membangun semuanya dari nol bahkan minus. Sama-sama, asal sama akang. Jiaah…

Wanita juga gak salah kalau bertanya2 soal kelanjutan hubungan sama prianya. Maaau dibawaa kemanaa kata Armada. Kemanaa kemanaa kemanaa kata Ayu ting2. Walo gak jarang wanita sekarang banyak yang punya target dalam pendidikan, karir, dll dulu sebelum nikah. Sementara prianya udah siap dan mantap banget pengen nikah.

Atau wanita atau pria yang belum dikasih restu sama orangtuanya buat nikah karna harus mencapai sesuatu dulu sebagai bukti tanggungjawab sama orangtua.
Buat yang satu ini, saya pribadi belum nemuin cara dan alasan untuk membantahnya. Takut durhaka dan gak berkah kalo orangtua gak ridho. (‘⌒’)

Sebagaimanapun juga,kesiapan kayak gitu juga bukan mutlak punya lelaki. Sebagaimana kita para wanita, juga kudu harus wajib menyiapkan diri. Istilahnya apa yah? Ah! Memantaskan diri. Sebagaimana yang saya kutip dari kata2nya Ippho Santosa,
‘Memantaskan diri itu memantaskan diri di hadapan Yang Maha Menilai. Caranya, memperbaiki diri supaya cepat diketemukan Allah sama jodoh yang baik. Misal nih, jodoh kita nilainya 8 dan kita 6. Kan harus ngejar yang 2 lagi biar bisa ketemu?’. Eits, memantaskan diri bukan cuma buat para wanita loh ya..

”Yang baik-baik adalah untuk yang baik. Dan begitu pula sebaliknya.” (QS. 24:26)

Masang target, tanggal, dan rencana detailnya juga nggak masalah. Makin sering disebutkan kan bisa jadi doa. Makin sering didoakan kan bisa terkabul. Kalau terkabul kan Alhamdulillah yah, sesuatu.. Sah? Sah! Barakallah..

Saya sok yah nulis2 kayak gini? Nikah aja belom.. Gapapa deh. Sapa tau yang baca ikut ngedoain, saya doain juga deh yang baca moga dimudahkan semua urusannya sama Allah. Aamiin..
~aamiin..wah mantep nih,minta didoain kapan?
-Secepatnya deh.
~Loh katanya musti ada target?
-Yaudah doain tahun depan deh.
~Emang udah ada calon?
-Calonnya nunggu nilai saya 8 dulu.
~kalo belum padahal udah 8?
-wah hebat donk berarti dia naik tingkat jadi 9. Kejar lagi..brmm brmm
He he.
#obrolanNoMEANtion

Emang siy, manusia gak ada yang sempurna. Saya yang sok-sok nulis gini juga enggak. Kamu, yang mikir kalo saya sok banget nulis ginian, padahal prakteknya aja belom, juga jauh dari sempurna. Lah mending saya dong berani nulis dan naruh target. Daripada kamu gak berani-berani ngelamar wanitamu, beraninya cuman nyela saya. *Loh koq jadi esmosi? Sabar sabar.. astagfirullah.. *minum air putih*
He he he.

Wuaah jadi panjang gini. Udah dulu ah. Mau ngejar nilai yang 2 lagi. Ehehe

Salam,

5 thoughts on “Kenal lama,nikah cepet atau kenal cepet,nikah lama?

  1. Wao…..
    Menginspirasi tulisan..
    Bisa membuka pikiran,apa lagi baca tengah malam kaya gini.he.e.e
    setuju dgn perumpaan spt ini
    Misal nih, jodoh kita
    nilainya 8 dan kita 6.
    Kan harus ngejar yang
    2 lagi biar bisa
    ketemu

Leave a comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s