‘UN-Lethologica’ (yang tidak pernah dilupakan)

Bismillahirrahmannirrahiim..

Waktu cek timeline gak sengaja ngebaca tweet  @TwitFAKTA –>

‘Kata “lethologica” menggambarkan saat dimana kita
tidak bisa mengingat apa yang kita inginkan

Trus bikin saya tiba-tiba jadi keingat waktu masi sekolah, pas ujian kadang suka tengak tengok kanan kiri depan belakang ;P. Entah karna gak pede sama jawaban sendiri atau nyari2 temen yang butuh bantuan. Ehehe. Atau sekedar nyari ‘pemandangan’ lain selain soal yang njelimet. Entah ngeliatin pengawas sampe salting, ngeliatin whiteboard, ngeliatin rumput yang tumbuh liar, kijang yang berlarian atau mandangin air terjun. Random emang kalo ujian di tengah hutan. Krik krik krik.

Lalu teeeeeettttttt bel bunyi, pas disuruh ngumpulin lembar jawaban, sesuatu yang ajaib terjadi. Sisa soal yang belom disilang langsung ada jawabannya. C semua. Khekhekhe (entah kenapa selalu beruntung kalo jawaban sisanya C semua,hoho).

Sekarang udah gak bisa kayak gitu lagi. Sekarang, kalo masih tolah toleh kanan kiri liat depan belakang, bakalan gak maju2.

Walopun sekarang, setiap pengen ngambil satu langkah ahead, yang di kiri kanan pasti sibuk bilang begini begitu mustinya gini gitu pake ini itu. Padahal dia sendiri gak maju2. Cuma nontonin orang yang jalan, ngomentarin, narik mereka ke pinggir supaya ikutan gak maju. Yang nengok ke belakang melulu juga gak bikin maju jalan. Ujung-ujungnya cuma jalan ditempat. Atau malah mundur. Emang undur-undur yang jalannya mundur? Emang odong-odong yang lagunya dari ‘naik kereta api tututut’ sampe ‘naik-naik ke puncak gunung’ tapi jalannya enggak kemana-mana.

Hidup itu cuman sekali. Harusnya jalan maju. Napas kan gak bisa dibalikin. #ngek

Mending kalo punya temen yang punya arah yang sama, tujuan sama, jadi bisa diajak run together. Ibarat lari pagi, kan lebih seru kalo lari sama-sama daripada sendiri. Capek lari, istirahat beli es kelapa sama ceker goreng. Maknyeess.. Trus lanjut lari, maju aja terus. Acuhin kanan kiri yang bikin jatuh. Keep moving forward, keep fighting.

Yang penting itu selalu liat ke atas. Tangan diatas. Minta petunjuk sama Yang Maha Memberi Petunjuk. Mudahan dbukain jalan, dilancarkan segala urusan, diluruskan niat, diteguhkan hati, dikuatin iman, disehatkan badan, ditambahin keberkahan. Aamiin.. al Fatihah…

Nengok ke bawah juga boleh. Kali aja nemu duit 1jutaan kececer. Wkwkwk

Eh, nengok kanan kiri juga boleh. Buat nyari orang-orang yang bisa diajak jalan on ur track in the same visions and missions #AeeMateeek . Atau buat nyari orang-orang untuk diberikan haknya. Ada hak kita dalam harta orang lain. Itu mungkin. Kalo kita kerja sama orang, itu jadi pasti.  Yang lebih pasti lagi, ada hak orang lain dalam harta kita. Ingat tuh. Doa aja ‘ya Allah kasih saya rezeki yang halal, berkah, mudah, berlimpah. Jauhin saya dari harta haram, jauhin saya dari ngambil yang bukan hak saya’. Top dah.

So, yang penting siy tujuannya jelas mau kemana, ngapain, jadi apa, sama siapa. Tar dijalan mau gimana-gimana, ada apa-apa ya itu prosesnya. Jatuh bangunnya.

I fall, I rise,I make mistakes,I live, I learn,I’ve been hurt but I’m alive. I’m human,I’m not perfect but I’m thankful

-TheNotebook

Naaahhhh ini sekarang lagi dimana? Masih di pinggir jalan nontonin orang-orang pada jalan? Masih dibelakang orang yang dulu jalan sama kamu sekarang jalan didepanmu trus galau? Atau malah lagi jalan di depan? Menghalalkan segala cara buat jadi yang terdepan? Jangan ya.. ati2 masuk jurang lho ntar.

Ngapain? | duduk | gak jalan? | gak ah,gak tau mesti kemana,tar nyasar | Kalo nyasar kan bisa nanya | ogah ah tar dikira gak pinter | emang yang ditanya mesti pinter? | yang pasti lebih tau la..

Jalan aja belum, udah takut nyasar. Nyasar aja belum, udah takut nanya. Nanya aja belum, udah takut ditolak. #eh

Kadang kita dibikin nyasar biar lihai sama jalan itu. Kadang dibikin tembok biar bisa nyari jalan lain, gak seru kalo lurus-lurus aja kan😛. Kadang dibikin sakit biar bisa istirahat. Biar selow.. Jangan buru-buru. Mentang-mentang jalannya mulus terus lupa ngasih hak kanan kiri. Lupa hak tubuh buat istirahat. Emang dirimu itu milikmu?

Sekarang juga udah gak bisa kayak waktu ujian sekolah dulu. Udah gak bisa jawab ngasal. Gak bisa milih opsi ‘C semua’ di saat  genting. Ngambil keputusan cepat tepat cermat itu beda sama terburu-buru. Semua yang diputusin tergesa-gesa itu gak baik. Jadi kalo tiba-tiba dijalan ketemu lampu kuning, selow aje.. selow aje diterobos.. kekekek.

Dah ah, itu tadi sebenarnya #sharetweet saya soal kerjaan. Malah ada yang ngira soal cinta2an. (¬_¬”) Wkwk baca lagi deh. Kalo nyantol maknyes yaa alhamdulillah yah sejutasatu. ^_^

Oya maap kalo isinya agak random. Agak beda sama intronya juga ya? Gak lah, kayak arti lethologica “tidak bisa mengingat apa yang kita inginkan”. Bahasa Spanyolnya tuh nge-blank.

Ada suatu ketika kamu bakal sering jatuh yang bikin kamu belajar buat bangun lebih cepat dan dengan style yang lebih keren dibanding yang gak pernah berani jalan dan jatuh. Ada saat kamu sering nyasar yang bikin kamu ingat jalan-jalan yang harus dilalui supaya bisa lebih cepat sampai ke goal. Ada masa kamu ‘dipaksa’ buat ganti arah. Yang penting jangan balik kanan bubar jalan. Yang penting jangan sampe lupa tujuan awal kenapa, buat apa kamu bisa ada di titik ini. Yang penting jangan sampe lupa sama apa yang benar-benar pengen kamu raih.

So just be UN-lethologica.

Listya Wulansari

Yuk mari, Wassalamualaikum…
have a bright day >,<@

3 thoughts on “‘UN-Lethologica’ (yang tidak pernah dilupakan)

Leave a comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s