Dont judge a ….. by its …..

Ini adalah malam absurd mungkin bagi saya. Setelah sekian lama duduk ngeliatin para pasien dan keluarganya disini. Di ruang tunggu dokter yang lumayan kondang dan telateeen banget melayani satu pasien. Sampe yang nungguin tadinya sehat2 aja jadi ikut mampet idungnya.
FYI, sebagai seorang pekerja di kesehatan, saya paling gak suka menunggu di ruang tunggu. ANY waiting room. Bagi saya ruang tunggu semacam ini kek jeda waktu menerima vonis. Mungkin soal situasinya yang jadi sebab orang2 ada di sini. Atau soal tujuan kemana setelah dipanggil. Bagi saya kata ‘tunggu’ hampir selalu berkonotasi negatif. Entah anda.

Dan errr saya kehabisan bacaan. Kehabisan air minum. Kehabisan basa basi buat sekedar dishare ke mbak di samping. Dia juga keliatannya udah mulai bosen. Atau mampet juga kek saya. Yang pasti kami setipe. Sama2 gak bisa basabasi.
Akhirnya saya ngeliatin orang2 ‘penunggu’ ruang tunggu ini. Beragam lah gak usah diceritain. Kesamaannya cuma satu. Sama2 ada yang sakit. Kalo gak dia nya, yaa salah satu dari keluarga yang dibawa. Mustahil berharap mereka yang rombong2an datamg kesini ini tujuannya pengen maap2an menjelang bulan Ramadhan. Ck

Pandangan saya terhenti ke 2 orang lelaki paruh baya berperawakan kekar. Salah satunya cuma pake kaos tanpa lengan. Malu rasanya ngeliat walo penasaran pengen ngecek punya tato kagak.
Yang satu lebih sopan. Pake jaket hitam. Jadi ingat men in black.

Kalo saya bilang kekar, jangan ngebayangin Ade Rai atau Agung Herkules. Kejauhan. Bayangin aja Arya Wiguna. Oke itu lebay. Lupakan.

That’s not the point at all. Yang menarik perhatian saya adalah siapa yang mereka bawa berobat.

Di depan 2 kekares ini ada ibu2 tua duduk di kursi roda. Selama waktu nunggu, setiap berapa menit sekali, mereka gantian ngecek kondisi si ibu, ‘Dingin bu AC nya?’, ‘Mau pindah ke kursi bu?’, ‘Minum?’, dan komentar2 mereka soal tayangan TV. Semua pertanyaan dan komentar cuma dijawab anggukan dan gelengan dari si ibu. Sesekali kekares yang pake oblong benerin posisi duduk si ibu yang agak merosot dari kursi roda, benerin jilbab dan baju si ibu.

Singkatnya, tebakan saya bener. Ibu2 yang dibawa dua kekares itu ibu mereka. Dari yang saya ‘nguping’ (karna gak berani tanya2) ibunya ini kena serangan stroke sejak 2 tahun lalu. Separuh badannya sebelah kiri lumpuh dan gak bisa ngomong. Innalillahi.

Saya gak bisa cerita banyak. Gak ngerti ngungkapinnya gimana. You can imagine by yourself lah. I just wordless.

Dan nama ibu itu juga sudah dipanggil buat masuk ruang periksa. Si kekares berkaos oblong pelan mendorong kursi roda ibunya. Saya menunduk tapi mata mengekor ke arah tiga orang itu. Yang sekarang keliatannya kayak an angel with her guardians.
Entah rasa apa yang tiba2 pengen meledak.

Well, my time is up now. I gonna go. Meet my own angel and get a hug and kiss.
See you folks.
Salam buat ibumu ya, you-know-who, hope she always happy and healthy ^-^

Leave a comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s