Tak Jatuh Ia Sempat

Bismillahirrahmannirrahim..Hari ini kau datang lagi. Tak seperti sapaan sesekali biasanya. Kau datang dengan tanya keluhan.
Perut sakit, dada berdebar, sulit tidur. Sakit apakah kau tanya.
Bolak balik kutanya kawan dokter. Sayang tak bisa andalkan dokter terdekat. Terlalu acuh dia.
Masalah psikologis. Jawab teman dokterku. Gangguan sistem cerna, pola tidur. Biasanya erat kaitan dengan kondisi psikologis.
Duhai, apalah yang sedang kau pikirkan berat disana? Tak berani kutanya.
Atau.. apakah kau berharap kutanya?
Kau bilang ingin pergi ke internist saja. Kautanya dokter yang mumpuni siapa. Kusarankan dokter yang lumayan bernama. Setidaknya dengan ahlinya lebih bisa ditangani segera. Semoga.
Lamat2 kupikir. Apakah kau di kota yang sama?
Ah otakku terlalu tak cepat bekerja. Ataukah hatiku yang tak peka?
Kau kata ingin secepatnya ke internist disana. Berarti kau di kota?
Kutanya, kau tak balas jua.
Duhai, sesalnya tak kutanya dari semula.

Ringkas cerita, aku jalani sore seperti biasa. Sibuk kerjakan rutinitas agak tak mati rasa. Diam adalah bencana. Maka kusibukkan diri kerjakan segala yang ku bisa.
Pun tidur jadi pelepas saat raga baru berontak menuntut haknya.

Aku ikut grup ODOJ pa. Masih tak sempurna tahsin ku kata ustadzah. Masih banyak salah. Heran apa yang kubuat saat dulu di TPA?

Bada magrib itulah saat setoran. Then seorang kawan share taujih. Fitri namanya, dari Riau ia. Entah dimana Riau tu. Buta peta aku. Tapi Allah temukan kami. Dan ia beri aku taujih yang membuatku terkenang padamu dan seorang di seberang kamar ini.

Ini isi taujihnya pa,

Seorang pemuda duduk di hadapan laptopnya. Log in facebook.

Benda pertama sekali dia check adalah inbox. Hari ini dia terlihat sesuatu yang dia terlepas pandang selama ini. Bahagian ‘OTHER’ di inboxnya. Ada satu, dua mesej. Mesej pertama, spam. Mesej kedua dibukanya. Mesej 3 bulan yang lepas tarikhnya.

Ditatap isinya,

“Salam.

Ini kali pertama abah cuba guna facebook. Abah cuba tambah kamu sebagai kawan tapi tak dapat. Abah pun tak faham sangat benda ni.

Abah cuba hantar mesej ini kepada kamu. Maaf, abah tak biasa sangat menaip. Ini pun kawan abah yang ajarkan.

Ingat tak bila pertama kali kamu ada henfon? Masa tu kamu tingkatan 4. Abah kesian semua anak-anak sekarang ada henfon. Jadi, abah hadiahkan pada kamu satu. Dengan harapan, kamu akan call abah kalau kamu ada nak kongsi masalah tentang asrama atau sekolah atau apa-apa saja. Tapi, kamu hanya call abah seminggu sekali. Tanya tentang duit makan dan belanja. Abah terfikir juga, topup RM10 tapi call abah tak sampai 5 minit boleh habis ke prepaid tu?

Masa kamu kecil dulu, abah ingat lagi bila kamu dah boleh bercakap. Kamu asyik panggil, ‘Abah, abah, abah’. Abah seronok sekali anak lelaki abah panggil abah. Panggil mama. Abah seronok dapat bercakap dengan kamu walaupun kamu mungkin tidak ingat dan tak faham apa abah cakapkan di umur kamu 4, 5 tahun. Tapi, percayalah. Abah dan mama cakap dengan kamu banyak sangat. Kamulah penghibur kami di saat kami berduka. Walaupun hanya dengan keletah gelak tawa si kecil.

Bila kamu sekolah rendah. Abah ingat lagi kamu selalu bercakap dengan abah ketika membonceng motor dengan abah setiap pergi dan balik sekolah. Macam-macam kamu ceritakan pada abah. Tentang cikgu, sekolah, kawan-kawan. Abah jadi makin bersemangat bekerja keras cari duit untuk biaya kamu ke sekolah. Sebab kamu seronok sekali. Gembira. Ayah mana tidak gembira anak suka ke sekolah belajar.

Bila kamu sekolah menengah. Kamu ada kawan-kawan baru. Kamu balik dari sekolah, kamu masuk bilik. Kamu keluar bila masa makan. Kamu keluar dengan kawan-kawan. Kamu mulai jarang bercakap dengan abah. Kamu pandai. Akhirnya masuk asrama. Di asrama, jarak antara kita makin jauh. Kamu cari kami bila perlu. Kamu biarkan kami bila tak perlu.

Abah tahu, naluri remaja. Abah pun pernah muda. Akhirnya, abah dapat tahu kamu ada kekasih. Ketika di universiti, sikap kamu sama sahaja ketika di sekolah menengah. Jarang hubungi kami. Bila balik cuti, kamu dengan henfon kamu. Kamu dengan laptop kamu. Kamu dengan internet kamu. Kamu dengan dunia kamu. Abah tertanya-tanya juga sendiri. Adakah kawan istimewa itu lebih penting dari abah dan mama? Adakah abah dan mama cuma diperlukan bila kamu nak nikah sahaja sebagai pemberi restu? Adakah kami ibarat tabung pada kamu sahaja?

Hakikatnya, kamu jarang berbicara dengan abah lagi. Ada pun boleh dibilang dengan jari. Berjumpa tapi tak berkata-kata. Sebumbung tapi seperti tak bersua. Bertegur bila cuma hari raya. Tanya sepatah, jawab sepatah. Dileter, kamu tarik muka. Dimarah, kamu tak balik cuti.

Malam ni, abah sebenarnya rindu sangat pada kamu.

Bukan mahu berleter, mengungkit atau membangkit. Cuma abah dah terlalu tua. Abah dah di hujung 60 an. Kudrat abah tidak sekuat dulu lagi.

Abah tak minta banyak…

Kadang-kadang, abah cuma mahu kamu berada di sisi abah. Berbicara tentang hidup kamu. Luahkan apa yang terpendam dalam hati kamu. Menangis pada abah. Mengadu pada abah. Bercerita pada abah seperti kamu kecil-kecil dulu.

Apapun. Maafkan abah atas curhat abah ini.

Jagalah solat. Jagalah hati. Jagalah iman.

Mungkin kamu tidak punya waktu berbicara dengan abah. Namun, jangan pula kamu tidak punya waktu berbicara dengan Tuhan. Usah letakkan cinta di hati pada seseorang melebihi cinta kepada Tuhan. Mungkin kamu terabaikan abah. Namun jangan kamu mengabaikan Tuhan.

Maafkan abah atas segalanya.”

Pemuda menitiskan air mata. Dalam hati perit tidak terkira. Mana tidaknya.

Tulisan ayahandanya itu dibaca setelah 3 bulan beliau pergi buat selama-lamanya.

Di saat tidak mungkin lagi mampu memeluk tubuh tua ayahnya.

cerita oleh: Muhammad Rusydi
Sharing oleh: fitri ODOJ 157

——–fin———
Rasanya ingin ku penuhi grup dengan emot tangis pa. Tak banyak kawan yang paham makna ceritanya. Pun aku tak begitu lancar dengan artinya. Hanya fitri yang turut merasa.
Tapi aku cerdas tangkap inti cerita meski tak pandai artikan perkata pa. Dan itu ku syukuri. Pun kusesali kesudahannya.

Maafkan aku pa..bu..
Jika aku lebih sering pegang hp, jika aku lebih betah didepan laptop, jika aku lebih jarang dirumah.
Daripada sekadar tanya kabar, daripada sekadar cerita apa yang kukerjakan seharian di luar sana.

Pun bu sudah komplen pa. Terlalu sibuk aku katanya. Setiap ia buka tirai kamar aku sering sudah terlelap. Tak jarang kurasa ia bercerita saat aku setengah terjaga. Tentu saja kurespon seadanya. Duh..

Pun begitu denganmu pa. Kurasa sangat tinggi egoku tuk sekedar tanya kau punya kabar apa. Karna aku tak ingin kau jawab sekadarnya jua. Harapku tinggi terhadapmu. Cukup tinggi sampai aku tak bisa jangkau ujung pangkalnya. Cukup tinggi sampai aku sering terjatuh bila memanjatnya.
Hanya Allah yang tahu seberapa dalam ia tertanam sampai aku tak bisa menebangnya.

Duhai Allah..
Diluar aku merasa sudah berjasa. Bila pulang kurasa berat bekerja. Tak sadar pa bu semakin renta. Gurat muka semakin nyata. Tapi tak kusisakan waktu tuk hanya sekedar duduk berbagi cerita. Alih-alih sempatkan diri bermanja hanya jika ada sisa masa.
Duhai Allah..
Apalah lagi yang bisa lebih kurasa perih saat kusadar mereka tlah semakin tua. Tapi aku tak bisa sedikitpun balas jasa. Pun kabulkan harapan dan pintanya.
Duhai Allah…
Ampuni hamba…
Allahumaghfirlana..

Allahummaghfirli waliwalidayya warhamhuma kama rabbayani shaghira..

Leave a comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s