Stand by Me

Bismillah,

Finally, saya barusan nonton Stand by Me. Yup, film animasi doraemon yang saya tunggu2 itu akhirnya rilis dan kesan saya? Huwaaa puaass..
Don’t care what the haters said, sebagai anak era 90an yang selalu setia sama doraemon dkk, saya puas dan sukaa pake banget nget nget sama SBM the movie.

Awalnya saya sempet mengira SBM ini adalah cerita baru dari versi doraemon. Saya pikir, ini adalah kisah dimana nobita bener2 jadi orang sukses & doraemon udah gak bakal balik2 lagi.ย  Yaahh some kindda really really a brand new version of ending story, lah.

Etapi ternyata ini adalah kisah remake (or reshuffle) dari beberapa serial film doraemon. Bener gak sih, seingat saya beberapa adegan berasal dari seri2 film doraemon yang berbeda2. Cuma yah, dikemas lebih apik, real, dan ada scene ‘dibuang sayang’ nya di ending. Saya jadi keinget film Monster.inc. hehe

Walopun dengan segala kekurangan & kelebihannya, saya tetep puasss dan suka sama doraemon. Eh filmnya, hehe. However, doraemon sudah jadi icon penolong anak2 yang pemberani, imut, setia, penyayang, sabar dan sakti mandraguna. Pokoknya idola banget lah buat anak2 yang terbully masa kecilnya kek saya *jiagh lebay*. Bahkan saya duluan kenal doraemon dibanding superman atau gatot kaca. Apalagi the avengers. Haha

Buat saya, hal2 kek gini, like some flashback moments. Di jaman dulu, yang saya bela2in buat bisa bangun pagi di hari minggu adalah supaya bisa nonton doraemon trus nongkrong seharian depan tipi sampe acara kartun silih berganti jadi seputar Indonesia siang. Walo akan galaw seharian kalo gak berhasil nonton kartun2 itu.ย  Haha bahagia bisa sesederhana itu, ya gak sih?

Kadang kangen loh, sama masa2 dimana saya gak perlu mikirin dunia ini udah sebobrok apa, gak perlu tau orang2 bisa jadi sangat keji dan kejam. Dan kadang saya mikir ulang, kapan saya pernah gak mikirin semua itu? Because every ages have their own hard problem. Haha

Yeah, really, bagaimanapun setiap hal punya waktunya sendiri untuk dikhawatirkan. The problem is, kita gak bisa milih waktu yang tepat untuk jadi khawatir. Pun gak bisa memilih siapa yang bisa bantu kita menghadapinya. Kadang telinga yang gratis, kadang tembok yang praktis.. lebih banyak, lantai yang tepat๐Ÿ™‚
Anyways, saya bersyukur sekarang sudah tidak lagi terpesona dengan kesaktian doraemon. Pun bersyukur pernah mengenal dan sempet punya bonding yang kuat dengannya. Ciya ciya ciya

The good note dari movie ini (versi saya) adalah, ุงูŽู„ู„ู‘ู‡ูย  sudah punya rencana, tapi kita juga harus berusaha.

.ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู„ุง ูŠูุบูŽูŠู‘ูุฑู ู…ูŽุง ุจูู‚ูŽูˆู’ู…ู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูุบูŽูŠู‘ูุฑููˆุง ู…ูŽุง ุจูุฃูŽู†ู’ููุณูู‡ูู…ู’

โ€œSesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka,โ€ (Ar Raad : 11).

Walo dari awal sampai hampir akhir saya nonton dengan ekspresi biasa, akhirnya agak trenyuh pas di ending cerita (efek nobita minum cairan pembohong). Akhir cerita ini yang bikin saya puas, seneng bercampur kesel dan kecewa. Tapi tetap suka sama filmnya. Haha

So, buat kamu2 fans doraemon yang belum nonton film Stand by me, just try to enjoy it lah yaw. Keep expecting more and more. Karna itu yang saya lakukan dari awal sampai akhir (berharap ada story part yang ada ‘uwow’ efeknya). Dan buat yang sudah nonton, apapun kesannya, dari era apapun, ambil hikmahnya, sob. Doraemon masih nayang tuh di tv. Kalopun udah enggak ada, tenang masih ada unyil. Wokeh?ย  So see ya and stand by๐Ÿ™‚
Salam

image

Leave a comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s