My trip my adventure (seri Pantai Angsana)

Bismillahirrahmannirrahim..

Saya lagi super duper muber excited nih, watataww..
Kemaren baru ngadain trip dadakan ke pantai Angsana. Kenapa dadakan? Ya karna kita cuma punya waktu persiapan kurang dari 24 jam! Untuk trip sejauh itu, saya cukup amazing bagaimana kami akhirnya bisa tiba disana, main, dan pulang dengan selamat.

Perjalanan dari Banjarmasin ke pantai Angsana sekitar 4,5 jam dengan bis. Saya, Bozkie dan 3 temen yang adalah ibu2 (salah satunya malah udah nenek2, wuihihi) berangkat jam 11 malem bareng 16 orang rombongan lain yang ajaib2.
Sepanjang jalan saya isi dengan 80% tidur. Alhamdulillah saya tergolong orang yang gak ngerepotin dalam 2 hal. Makan dan tidur. Gak masalah selama itu aman, halalan thoyyiban. Saya siap mengabdi, loh?!

Setelah sebelumnya manjatin doa2 yang panjang dan bertawakal, saya pun tidur dengan pulas. Beberapa kali pala kejedug jendela dan beradu sama palanya bozkie, atau keombang ambing sama medan jalanan yang masih alami, saya tetep menikmati dan berdzikir dalam hati. Serem bo. Beruntung punya temen trip kek bozkie dan yang lain yang gak gampang ngeluh juga tangguh kek bu Yanti & bu Atus. Saya paling gak sreg emang sama complainer. Dikit2 ngeluh dikit2 ngaduh dikit2 minta pulang. Ahh nyusahin.. dan karna saya kadang suka blak2an, complainer juga gak sreg sama saya, haha.

Alhamdulillah, sekitar jam setengah 4 subuh kita nyampe dengan tepat dan ajaib di depan pantainya (sekitar 50 meter dari bibir pantai). Saya yang selama perjalanan banyakan tidur, agak serem pas bangun dan gak bisa ngeliat apa2 di luar bis karna guelaapp banget. Seingat saya terakhir ngintip cuma liat kebun kelapa sawit. Eh tau2 pas bangun udah di depan bibir pantai. Untung bukan bibir dugong. Hiyah

Setelah beberapa menit mengumpulkan nyawa yang tercecer, saya dikagetkan lagi pas nengok samping, ada orang dengan muka tegang gak berdarah. Bozkie ternyata masih syok karna katanya jalan menuju pantai tadi serem banget karna gelap dan hutan. Setelah saya tampar2 barulah dia tenang. Kelar memadar dan memastikan situasi aman dan terkendali, kami turun dari bis dan voila! Laut di depan saya menyambut dengan tarian mesra ombaknya. Garis horizon terlihat jelas sama lampu2 dari tengah laut. Langit subuh yang cerah gak berawan bikin komen pertama bozkie adalah ‘bintangnya bagus, ci’. Iya subhanallah..
Nengok kanan kiri ternyata sudah ada pelancong yang dari kemaren2 nginap dan pasang tenda di depan pantai. Wuih, saya jadi mikir buat next time nenda di depan pantai kek gini. Lalu langsung menghapus pikiran itu karna saya takut diculik putri duyung. Hiii

Dari sekian pantai yang pernah saya arungi (cailah peresnya), ini pantai yang bikin saya deg2an. Pertama, karna saya udah ngiler pengen ke pantai yang katanya adalah Derawannya Kaltim, Bunakennya Sulawesi, atau Raja ampatnya papua ini, sejak setahun lalu. Kedua, karnaaa…(ekspresi greget, tangan terkepal, mata melotot) im going to dive here fo first time!! Padahal saya ga bisa renang. Hiyaa

Oke ini masih terlalu subuh buat ngebayangin gimana saya bakalan menaklukan ketakutan akan berada di tengah laut sana dan menyelam.
Turun dari bis saya langsung menghubungi kak Santy yang udah lebih dulu sampe bareng family dan stay di resort sejak kemaren. Halo kak, kita dah nyampe, pengen numpang sholat subuh dong. Oke ci, langsung naik. Siip.. traveling boleh jalan, sholat ga boleh ditinggal. Satu hal yang bikin miris kadang kalo ikut traveling sama orang yang nyampur aduk adalah, kurang ngeh sama pray times. Entah alesannya lupa, baju kotorlah, gak mandilah, badan lengket lah. That’s why, saya selalu mastiin dengan siapa saya ber traveling. Karna kadang iman ini masih suka futur kalo gak ada yang ingetin. So, kamu mau jadi pengingatku dan aku ingatkan? Aeemateek #salahfokus

Lanjut, gak lama matahari udah nongol aja gak pake aba2. Dan saya lupa mengabadikannya karna keasikan main sama Aisya, anak kak Santy. Agghh aisya sih bikin gemess *gigit pipi aisya*

image

Aisya

Setelah matahari nongol, ternyata pantainya terlihat lebih cantik dan bersinergi. Pantai yang bersih, langit cerah, angin ramah, pasir putih, ombak aman, kepiting jalan miring, kuda lumping makan beling.

image

Sisa-sisa sunset di Pantai Angsana

Bersemangat, lapar, nafsu pengen nyebur, nyampur jadi satu. Sambil sarapan di salah satu warung makan, saya merhatiin orang2 yang mompa perahu karet buat disewain. Celingukan nyari orang yang nyewain pelampung sama safe guard nya sekalian. Haik!

Gak lama, sambil mengabadikan moment sisa2 sunset, saya, bu yanti, bu atus dan bozkie menikmati ombak pantai sampe capek. Trus kita lanjut ke tujuan awal. Snorkeling! Karna bu atus gak ikut jadilah kita betiga doang yang daftar. Bareng 7 orang lain yang satu keluarga, kita naik kapal kelotok ke tengah laut buat snorkeling.
Saya udah cek2. Kapal oke, jaket pelampung oke, udah mastiin pelampungnya bakal bikin bisa ngapung, so bismillah.. Angkat jangkarnya bung! Kita berlayar!
Gak deng, kita berkelotok. Wkwkwk

Buat ke lokasi snorkeling ternyata lumayan lama karna katanya arah kapal melawan arus. Saya cuman bisa berusaha menikmati diayun2 ombak yang lumayan gede2 sekaligus kagum sama ciptaan اَللّهُ berupa laut ini. Gak bisa ngebayangin apa yang ada dibawah sana and what’ll happen if something’s going wrong. So scared but amazed. Ngerasa kecil gak berdaya dan gak punya siapa2 tempat bergantung selain اَللّهُ .

Entah sudah berapa lama, akhirnya kapal berhenti. Laut yang tadi berwarna biru gelap sekarang berubah jadi hijau jernih. Nahkodanya bilang kalo kami sudah sampe di lokasi snorkeling dan karang bawah lautnya udah bisa diliat dari atas. Spontan kami langsung nengok dan مَاشَآءَاللّهُ beneran keliatan, terumbu karang dan ikan2 yang berenang. Saya langsung takjub karna bisa liat yang selama ini saya ngidam benget dari serial Otan dan Dolpino.

Trus kami dikasih google dan dipersilakan terjun. Saya sempet ragu2 sambil ngiler ngeliatin ibu2 dan anaknya yang terjun duluan. Setelah memastikan google terpasang dengan benar sesuai petunjuk mas guard, saya pelan2 nurunin tangga perahu. Dan…alhamdulillah saya berhasil mengapung! Saya yang gak bisa renang, pernah hampir mati tenggelam, takut laut, finally sukses mengapung dengan jumawanya. Nemo, im coming to see you😀

Di laut itu saya ketemu nemo, patrick dan kawan2nya, liat keindahan terumbu karang, anemon laut, dan lain2. Even gak bisa nyentuh karna saya masih panik kalo ketelen air laut dan gak bisa menyelam lebih dalam. Saya cuma bisa sedikit membelai karangnya pake ujung kaki karna nyampe dan gak boleh lama2 takut bikin rusak. Uhm baby, you are all so amazing. Sayang banget gak ada persiapan buat foto bawah laut. Hmm in sha Allah next time in another trip.

Setelah puas menikmati alam Angsana, tepat jam 12 siang bis kami berangkat pulang menuju Banjarmasin. Nothing more to say but alhamdulillah, ive been here :’)
Terimakasih ya اَللّهُ , untuk kesempatan rihlah yang sangat berarti buat saya di tengah bermacam pressures :’)

Setelah nyemplung, kelelep, ngapung, berliter2 ketelen air laut dan berbagai macam ketakutan selama di perjalanan itu.. dan dalam perjalanan2 selanjutnya.. saya selalu yakin Engkau lah sebaik-baik pemberi pertolongan.

image

See you at the next trip!🙂

Leave a comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s